PENELITIAN TINDAKAN KELAS

Senin, 13 Mei 2013

Prestasi

1. Juara 1 Lomba Karya Tulis Ilmiah Tingkat Propinsi Jawa Tengah Th. 2009 2. Juara 1 Lomba Guru Berprestasi Tingkat Kab. Batang Th. 2009 3. Juara 1 Lomba Guru Berprestasi Tingkat Kab. Batang Th. 2011 4. Juara 1 Lomba Karya Ilmiah Tingkat Kab. Batang Th. 2008 5. Juara 1 Lomba Cipta APE Multiiguna Tingkat Kab. Batang Th. 2007 6. Juara 2 Lomba Guru Berprestasi PGRI Tingkat Kab. Batang Th. 2009 7. Juara 3 Lomba Cipta APE GOPTKI Tingkat Kab. Batang Th. 2003 Kontak Person : 081326868151 dan 085385084555

Sabtu, 30 Oktober 2010

UPAYA MENINGKATKAN KREATIVITAS MENGGAMBAR MELALUI PENDEKATAN CONTEXTUAL LEARNING DI KELOMPOK B TK MELATI DESA KENCONOREJO KECAMATAN TULIS KABUPATEN

BAB. I
PENDAHULUAN


A. Latar Belakang

Sejak usia dini anak sudah dikenalkan menggambar. Dalam pembelajaran di TK kebanyakan guru kurang memperhatikan hasil belajar anak terhadap pembelajaran yang satu ini. Guru sering menggunakan menggambar sebagai pembelajaran relaksasi pada anak tanpa memperhatikan hasil karya anak sehingga didapati hasil karya anak dalam pembelajaran menggambar terkesan tanpa arahan.
Pada prinsipnya kegiatan menggambar yang dilakukan oleh anak merupakan kegiatan naluriah, seperti halnya kegiatan makan, minum, berbicara, dan bercerita kepada orang lain. Kegiatan menggambar bersamaan dengan kegiatan orang lain seperti memilih dan mengenakan pakaian yang dilakukan oleh anak. Rasa seni dimulai dengan bagaimana anak bisa menata benda-benda disekitarnya. Jika hal tersebut tidak dilakukan oleh anak, maka pendidik perlu segera mendidik dan membimbingnya.
Ditjen Dikdasmen, (2006), tentang standar kompetensi kelompok B, menyebutkan bahwa anak mampu mengekspresikan diri dan berkreasi dengan berbagai gagasan, imajinasi dan menggunakan berbagai media/bahan menjadi suatu karya seni. Kemudian dalam hasil belajar anak, diharapkan agar dapat menggambar sederhana dengan berbagai media seperti arang, kapur, crayon, pensil warna, pastel dan lain-lain. Untuk saat ini tuntutan dari kurikulum tersebut belum bisa direalisasikan di TK Melati
Khusus dalam pembelajaran menggambar di TK Melati anak masih kurang kreatif dalam menggambar. Hal ini terlihat dari hasil karya anak dalam menggambar. Coretan yang dihasilkan anak masih berkesan umum dan menampilkan gambar yang sama setiap pengerjaan tugas menggambar. Misal: anak hanya menggambar rumah saja, anak menggambar gunung saja, atau anak menggambar pohon saja. Selain itu ketika anak diberikan tugas untuk mengambar suasana kelas sering ramai, anak sering jalan-jalan sendiri dan tidak serius dalam menggambar.
Melihat kondisi yang seperti ini penulis mencoba meningkatkan kreatifitas anak dalam menggambar melalui pendekatan kontekstual learning. Kepada anak akan diperlihatkan bentuk asli dalam pembelajaran menggambar. Pendekatan ini dirasa perlu diterapkan untuk mengganti metode konvensional dalam pembelajaran menggambar di TK Melati.

B. Perumusan Masalah

Dari latar belakang di atas, penulis merumuskan masalah penelitian: ”Apakah pendekatan kontekstual learning dapat digunakan untuk meningkatkan kreativitas menggambar di kelompok B TK Melati Desa Kenconorejo Kecamatan Tulis Kabupaten Batang?”.

C. Tujuan Perbaikan

Tujuan dalam penelitian ini adalah untuk mengetahui bagaimana kreatifitas anak dalam menggambar dapat ditingkatkan melalui pendekatan contexstual learning di anak didik kelompok B TK Melati Desa Kenconorejo Kecamatan Tulis Kabupaten Batang.

D. Manfaat Perbaikan

1. Anak mampu meningkatkan kreatifitas menggambar yang muaranya tertuju pada peningkatan fungsi otot-otot motorik halus anak.
2. Anak mampu menuangkan ide dan gagasan pada kertas gambar secara baik.
3. Menumbuhkan jiwa seni pada diri anak sejak dini.
4. Guru dapat meningkatkan kemampuan profesionalnya dalam memecahkan masalah menggambar.
5. Sekolah mempunyai cara baru dalam melaksanakan pembelajaran menggambar bebas di TK.


BAB. II
KAJIAN PUSTAKA


Untuk mewujudkan pembelajaran menggambar yang efektif, guru TK harus memahami dengan baik arti menggambar dan penerapannya dalam contextual learning. Selanjutnya, konsep menggambar dan contexstual learning dibahas seperti di bawah ini.

A. Pengertian Menggambar

Kreativitas adalah proses mental yang melibatkan pemunculan gagasan atau konsep baru, atau hubungan baru antara gagasan dan konsep yang sudah ada.(Wikipedia Indonesia, 2009). Kreativitas adalah proses timbulnya ide baru, sedangkan inovasi adalah pengimplementasian ide itu sehingga dapat merubah dunia (Tanadi Santoso, 2009).
Dalam melakukan sesuatu seperti menggambar dibutuhkan kreativitas karena kreativitas mampu membelah batasan dan asumsi dan membuat koneksi pada hal lama yang tidak berhubungan menjadi sesuatu yang baru. Menggambar tidak hanya sekedar kegiatan membuat sebuah gambar namun lebih dari itu yaitu sebuah kegiatan yang menyenangkan bagi anak-anak. Kegiatan untuk menyalurkan ide dan gagasan kedalam kertas gambar.
Menggambar adalah membuat gambar. Kegiatan ini dilakukan dengan cara mencoret, menggores, menorehkan benda tajam ke benda lain dan memberi warna, sehingga menimbulkan gambar (Hajar Pamadhi dan Evan Sukardi S, 2008).
Menggambar adalah kegiatan-kegiatan membentuk imajinasi, dengan menggunakan banyak pilihan tehnik dan alat. Bisa pula menggambar berarti membuat tanda-tanda tertentu di atas permukaan dengan mengolah goresan dari alat gambar (Wikipedia Indonesia, 2009).
Kegiatan menggambar dilakukan dengan kesadaran penuh berupa maksud dan tujuan tertentu maupun sekedar membuat gambar tanpa arti. Kegiatan ini dimulai dari menggerakkan tangan untuk mewujudkan sesuatu bentuk gambar secara tidak segaja, sampai dengan menggambar untuk maksud tertentu. Anak-anak akan merasa senang setelah menggambar karena hal itu menjadi suatu cara berkomunikasi kepada orang lain. Apalagi, ketika gambar anak tersebut ditanggapi oleh orang tua dengan pertanyaan tentang makna dan arti bentuk gambar yang dihasilkan.

B. Contextual Learning

Bagi anak normal ketika melihat suatu gambar maka terjadi proses berpikir, dimana cita-cita dan angan-angannya akan tumbuh terus. Pada saat ini gambar berfungsi sebagai stimulasi munculnya ide, pikiran maupun gagasan baru. Gagasan ini selanjutnya mendorong anak untuk berbuat, mengikuti pola berpikir seperti gambar atau justru muncul ide baru dan menggugah rasa. Proses ini kadangkala tidak disadari oleh orang tua, sehingga kritikan atau evaluasi diberikan kepada anak seolah-olah diberikan kepada orang dewasa.
Sampai saat ini, pendidikan di Indonesia masih didominasi oleh kelas yang berfokus pada guru sebagai sumber utama pengetahuan, sehingga ceramah akan menjadi pilihan utama dalam menentukan strategi belajar. Sehingga sering mengabaikan pengetahuan awal anak. Untuk itu diperlukan suatu pendekatan belajar yang memberdayakan anak didik. Salah satu pendekatan yang memberdayakan anak didik adalah pendekatan kontektual learning.
Contektual learning dikembangkan oleh The Washington State Concortium for Contextual Teaching And Learning yang melibatkan 11 perguruan tinggi, 20 sekolah, dan lembaga-lembaga yang bergerak dalam dunia pendidikan di Amerika Serikat. Salah satu kegiatannya adalah melatih dan memberi kesempatan kepada guru-guru dari enam propinsi di Indonesia untuk belajar pendekatan kontekstual di Amerika Serikat melalui Direktorat SLTP Depdiknas.
Pendekatan contextual learning merupakan konsep belajar yang membantu guru mengaitkan antara materi yang diajarkan dengan situasi dunia nyata siswa dan mendorong siswa membuat hubungan antara pengetahuan yang dimilikinya degan penerapannya dalam kehidupan mereka sebagai anggota keluarga dan masyarakat (US Departement of Education) (dikutip Depdiknas, 2006).
Dalam konteks ini anak perlu mengerti apa makna belajar, manfaatnya, dalam status apa mereka dan bagaimana mencapainya. Dengan ini anak akan menyadari bahwa apa yang mereka pelajari berguna bagi hidupnya nanti. Sehingga akan membuat mereka memposisikan sebagai diri sendiri yang memerlukan suatu bekal yang bermanfaat untuk hidupnya nanti dan anak akan berusaha untuk menanggapinya.
Tugas guru dalam pembelajaran contextual adalah membantu anak dalam mencapai tujuannya. Maksudnya, guru lebih berurusan dengan strategi daripada memberi informasi. Guru hanya mengelola kelas sebagai sebuah tim yang bekerja sama untuk menemukan suatu yang baru bagi anak. Proses belajar mengajar lebih diwarnai student centered daripada teacher centered. Menurut Depdiknas guru harus melaksanakan beberapa hal sebagai berikut :
1. Mengkaji konsep atau teori yang akan dipelajari oleh anak.
2. Memahami latar belakang dan pengalaman hidup anak melalui proses pengkajian secara seksama.
3. Mempelajari lingkungan sekolah dan tempat tinggal anak yang selanjutnya memilih dan mengiyakan dengan konsep atau teori yang akan dibahas dalam pembelajaran kontekstual.
4. Merancang pengajaran dengan mengkaitkan konsep atau teori yang dipelajari dengan mempertimbangkan pengalaman yang dimiliki anak dan lingkungan hidup mereka.
5. Melaksanakan penilaian terhadap pemahaman anak, dimana hasilnya nanti dijadikan bahan refleksi terhadap rencana pembelajaran dan pelaksanaannya.

Depdiknas, (2006), dalam pengajaran contextual memungkinkan terjadinya lima bentuk belajar yang penting, yaitu mengaitkan (relating), mengalami (experiencing), menerapkan (applying), kerjasama (coorperating) dan mentransfer (transfering).
1. Mengaitkan (relating) adalah strategi yang paling hebat dan merupakan inti konstruktivisme. Guru menggunakan strategi ini ketika ia mengkaitkan konsep baru dengan sesuatu yang sudah dikenal anak. Jadi dengan demikian mengkaitkan apa yang sudah diketahui anak dengan informasi baru.
2. Mengalami (experiencing) merupakan inti belajar contextual dimana mengaitkan berarti menghubungkan informasi baru dengan pengalaman maupun mengetahui sebelumnya. Belajar dapat terjadi lebih cepat ketika anak dapat memanipulasi peralatan dan bahan serta melakukan bentuk-betuk penelitian yang aktif.
3. Menerapkan (applying), anak menerapkan suatu konsep ketika ia melakukan kegiatan pemecahan masalah. Guru dapat memotivasi anak dengan memberikan latihan yang realistik dan relevan.
4. Kerjasama (coorperating), anak yang bekerja secara individu sering tidak membantu kemajuan yang signifikan. Sebaliknya anak yang bekerja secara kelompok sering dapat mengatasi masalah yang komplek dengan sedikit bantuan. Pengalaman kerjasama tidak hanya membantu anak mempelajari bahan ajar tetapi konsisten dengan dunia nyata.
5. Mentransfer (transfering), peran guru membuat bermacam-macam pengalaman belajar dengan fokus pada pemahaman bukan hapalan.

Menurut Blanchard (dikutip Depdiknas, 2006) ciri-ciri contextual adalah :
1. Menekankan pada pentingnya pemecahan masalah.
2. Kegiatan belajar dilakukan dalam berbagai konteks.
3. Kegiatan belajar dipantau dan diarahkan agar anak dapat belajar mandiri.
4. Mendorong anak untuk belajar dengan temannya dalam kelompok atau secara mandiri
5. Pelajaran menekankan pada konteks kehidupan anak yang berbeda-beda
6. Menggunakan penilaian otentik.

Menurut Rachmadiarti (2002), suatu proses kegiatan belajar mengajar dapat dikatakan berorientasi pada kontekstual learning apabila mempunyai tujuh pilar yaitu :
1. Inkuiri (inquiry)
2. Bertanya (questioning)
3. Kontruktivisme (contruktivism)
4. Masyarakat belajar (learning community)
5. Penilaian autentik (autentic assesment)
6. Refleksi (reflection)
7. Permodelan (modelling)

Menurut Depdiknas untuk penerapannya, pendekatan contextual memiliki tujuh komponen utama yaitu: konstruktivisme (contruktivism), menemukan (inquiry), bertanya (questioning), masyarakat belajar (learning community), permodelan (modeling), refleksi (reflection), dan penilaian yang sebenarnya (authentic assesment). Adapun tujuh komponen tersebut sebagai berikut :

1. Konstruktivisme (constructivism)
Kontruktivisme merupakan landasan berpikir contextual learning and teaching (CTL), yang menekankan bahwa belajar tidak hanya sekedar menghafal, mengingat pengetahuan tetapi merupakan suatu proses belajar mengajar dimana siswa sendiri aktif secara mental membangun pengetahuannya, yang dilandasi oleh struktur pengetahuan yang dimiliki.

2. Menemukan (inquiry)
Menemukan merupakan bagian inti dari kegiatan pembelajaran berbasis konstektual karena pengetahuan dan keterampilan yang diperoleh anak diharapkan bukan hasil mengingat seperangkat fakta-fakta tetapi hasil dari menemukan sendiri. Kegiatan menemukan (inquiry) merupakan sebuah siklus yang terdiri dari observasi (observation), bertanya (questioning), mengajukan dugaan (hiphotesis), pengumpulan data (data gathering), penyimpulan (conclusion).

3. Bertanya (questioning)
Pengetahuan yang dimiliki seseorang selalu dimulai dari bertanya. Bertanya merupakan strategi utama pembelajaran berbasis contextual. Kegiatan bertanya berguna untuk menggali informasi, menggali pemahaman anak, membangkitkan respon kepada anak, mengetahui sejauh mana keingintahuan anak, mengetahui hal-hal yang sudah diketahui anak, memfokuskan perhatian pada sesuatu yang dikehendaki guru, membangkitkan lebih banyak lagi pertanyaan dari anak untuk menyegarkan kembali pengetahuan anak.

4. Masyarakat Belajar (learning community)
Konsep masyarakat belajar menyarankan hasil pembelajaran diperoleh dari hasil kerjasama dengan orang lain. Hasil belajar diperoleh dari ’sharing’ antar teman, antar kelompok, dan antar yang tahu ke yang belum tahu. Masyarakat belajar terjadi apabila ada komunikasi dua arah, dua kelompok atau lebih yag terlibat dalam komunikasi pembelajaran saling belajar.

5. Permodelan (modelling)
Permodelan pada dasarnya membahasakan yang dipikirkan, mendemonstrasi bagaimana guru menginginkan anak didiknya untuk belajar dan melakukan apa yang guru inginkan agar anak didiknya melakukan. Dalam pembelajaran kontekstual guru bukan satu-satunya model. Model dapat dirancang dengan melibatkan anak dan juga mendatangkan dari luar.

6. Refleksi (reflection)
Refleksi merupakan cara berpikir atau respon tentang apa yang baru dipelajari atau berpikir kebelakang tentang apa yang sudah dilakukan dimasa lalu. Realisasinya dalam pembelajaran, guru menyisakan waktu sejenak agar anak didik melakukan refleksi yang berupa pernyataan langsung tentang apa yang diperoleh hari itu.

7. Penilaian yang sebenarnya (autentic assesment)
Penilaian adalah proses pengumpulan berbagai data yang bisa memberi gambaran mengenai perkembangan belajar anak. Dalam pembelajaran berbasis kontekstual, gambaran perkembangan belajar anak didik perlu diketahui guru agar bisa memastikan bahwa anak mengalami pembelajaran yang benar. Fokus penilaian adalah pada penyelesaian tugas yang relevan dan kontekstual serta penilaian dilakukan terhadap proses maupun hasil.


BAB. III
PELAKSAAN PERBAIKAN


A. Subjek Penelitian

Perbaikan pembelajaran dilaksanakan di kelompok B TK Melati Desa Kenconorejo Kecamatan Tulis Kabupaten Batang tahun pelajaran 2009/2010. Anak didik kelompok B terdiri dari 14 anak yang terbagi menjadi 7 anak laki-laki dan 7 anak perempuan. Sekolah terletak di pinggir utara Kota Batang yang penduduknya bekerja sebagai buruh tani. Kondisi ini menyebabkan perhatian orang tua terhadap pendidikan anak-anaknya kurang dan motivasi belajar anak rendah. Disamping itu fasilitas belajar di sekolah juga kurang memadai. Peneliti adalah guru Kelompok B TK Melati Desa Kenconorejo Kecamatan Tulis Kabupaten Batang dan pengamat adalah saudara Ifan Prasetiyo rekan guru dan mahasiswa S1 PG PAUD.

B. Deskripsi Per Siklus

Penulis merencanakan kegiatan perbaikan dengan membuat jadwal kegiatan perbaikan sebagai berikut :


Siklus I
1 SKH 1 dilaksanakan tanggal 27 Oktober 2009
2 SKH 2 dilaksanakan tanggal 28 Oktober 2009
3 SKH 3 dilaksanakan tanggal 29 Oktober 2009
4 SKH 4 dilaksanakan tanggal 30 Oktober 2009
5 SKH 5 dilaksanakan tanggal 31 Oktober 2009



Siklus II
1 SKH 1 dilaksanakan tanggal 03 Nopember 2009
2 SKH 2 dilaksanakan tanggal 04 Nopember 2009
3 SKH 3 dilaksanakan tanggal 05 Nopember 2009
4 SKH 4 dilaksanakan tanggal 06 Nopember 2009
5 SKH 5 dilaksanakan tanggal 07 Nopember 2009

Setelah rencana perbaikan pembelajaran siklus I disetujui oleh supervisor, penulis meminta izin ke kepala sekolah untuk melakukan perbaikan pembelajaran. Untuk mengumpulkan data, penulis meminta bantuan rekan sejawat. Untuk menyamakan persepsi guru peneliti dan pengamat, sebelum pelaksanaan perbaikan dimulai, guru peneliti, dan pengamat membicarakan aspek-aspek perbaikan yang perlu diperhatikan. Dalam pelaksanaannya rekan sejawat duduk di belakang dan mengamati seluruh jalannya perbaikan pembelajaran. Untuk mencatat informasi mengenai penampilan perbaikan pembelajaran ini, pengamat mengisi lembar observasi dan lembar penilaian (terlampir).
Secara umum prosedur pelaksanaan perbaikan pembelajaran berjalan melalui tahap-tahap kegiatan awal (apersepsi), kegiatan inti, dan kegiatan akhir. Secara khusus, kegiatan perbaikan pembelajaran dilakukan melalui serentetan aktivitas yang tercantum dalam kegiatan inti RPP I dan RPP II (terlampir). Dalam pelaksanaan perbaikan pembelajaran siklus I, penulis melakukan aktivitas-aktivitas sebagai berikut :
SKH 1
Aktivitas-aktivitas perbaikan :
1. Guru mengatakan kepada anak-anak bahwa hari ini akan menggambar.
2. Anak-anak diminta mengikuti guru ke halaman Taman Kanak-Kanak.
3. Guru meminta anak-anak mengamati suasana pagi hari di sekitar lingkungan TK.
4. Setelah dirasa cukup anak-anak mulai menggambar.
5. Kegiatan menggambar dilaksanakan di halaman TK

SKH 2
Aktivitas-aktivitas perbaikan :
1. Guru mengatakan kepada anak-anak bahwa hari ini akan menggambar matahari.
2. Anak-anak diminta mengikuti guru ke halaman Taman Kanak-Kanak.
3. Guru meminta anak-anak untuk melihat matahari sebentar.
4. Setelah dirasa cukup anak-anak mulai menggambar.
5. Kegiatan menggambar dilaksanakan di halaman TK

SKH 3
Aktivitas-aktivitas perbaikan :
1. Guru mengatakan kepada anak-anak bahwa hari ini akan menggambar.
2. Anak-anak diminta mengikuti guru ke dekat pasar.
3. Guru meminta anak-anak mengamati suasana siang hari didekat pasar .
4. Setelah dirasa cukup anak-anak mulai menggambar.
5. Kegiatan menggambar dilaksanakan di dekat pasar.

SKH 4
Aktivitas-aktivitas perbaikan :
1. Guru mengatakan kepada anak-anak bahwa hari ini akan menggambar di dekat sawah.
2. Anak-anak diminta mengikuti guru ke sawah.
3. Guru meminta anak-anak mengamati suasana di sawah.
4. Setelah dirasa cukup anak-anak mulai menggambar.
5. Kegiatan menggambar dilaksanakan di lingkungan dekat sawah.

SKH 5
Aktivitas-aktivitas perbaikan :
1. Guru mengatakan kepada anak-anak bahwa hari ini akan menggambar buah apel.
2. Guru meletakkan buah apel merah dan hijau di meja agar dilihat anak-anak.
3. Guru meminta anak-anak mengamati buah apel tersebut.
4. Setelah dirasa cukup anak-anak mulai menggambar buah apel.
5. Kegiatan menggambar dilaksanakan di kelas.
Pada siklus II penulis menyusun aktivitas-aktivitas perbaikan pembelajaran sebagai perbaikan atau peningkatan pelaksanaan perbaikan pembelajaran siklus I. Aktivitas-aktivitas perbaikan pembelajaran yang dilakukan sebagai berikut :
SKH 1
Aktivitas-aktivitas perbaikan :
1. Guru mengatakan kepada anak-anak bahwa hari ini akan menggambar bunga matahari.
2. Anak-anak diminta mengikuti guru ke halaman Rumah Pak Tarto.
3. Guru meminta anak-anak mengamati bunga matahari di halaman rumah Pak Tarto.
4. Setelah dirasa cukup anak-anak mulai menggambar bunga matahari.
5. Kegiatan menggambar dilaksanakan di halaman rumah Pak Tarto.
6. Guru menungui anak-anak saat menggambar.

SKH 2
Aktivitas-aktivitas perbaikan :
1. Guru mengatakan kepada anak-anak bahwa hari ini akan menggambar roti donat.
2. Guru memperlihatkan kepada anak-anak roti donat dan meminta anak-anak untuk mencicipi sedikit.
3. Anak-anak mengamati roti donat yang telah di makan.
4. Setelah dirasa cukup anak-anak mulai menggambar roti donat.
5. Kegiatan menggambar dilaksanakan di kelas.
6. Guru menungui anak-anak saat menggambar.

SKH 3
Aktivitas-aktivitas perbaikan :
1. Guru mengatakan kepada anak-anak bahwa hari ini akan menggambar pohon cemara.
2. Guru mengajak anak-anak ke kebun Pak Kardi.
3. Anak-anak mengamati pohon cemara di kebun.
4. Setelah dirasa cukup anak-anak mulai menggambar pohon cemara.
5. Kegiatan menggambar dilaksanakan di kebun.
6. Guru menungui anak-anak saat menggambar.

SKH 4
Aktivitas-aktivitas perbaikan :
1. Guru mengatakan kepada anak-anak bahwa hari ini akan menggambar televisi.
2. Guru mengajak anak-anak ke rumah Bu Wati.
3. Anak-anak mengamati televisi di rumah Bu Wati.
4. Setelah dirasa cukup anak-anak mulai menggambar televisi.
5. Kegiatan menggambar dilaksanakan di ruang tengah rumah Bu Wati.
6. Guru menungui anak-anak saat menggambar.

SKH 5
Aktivitas-aktivitas perbaikan:
1. Guru mengatakan kepada anak-anak bahwa hari ini akan menggambar suasana di sawah.
2. Guru mengajak anak-anak ke sawah di depan TK.
3. Anak-anak mengamati sawah yang saat ini kering.
4. Setelah dirasa cukup anak-anak mulai menggambar sawah.
5. Kegiatan menggambar di sekitar area pesawahan.
6. Guru menungui anak-anak saat menggambar.

Setelah perbaikan pembelajaran pada masing-masing siklus selesai, penulis dan pengamat melakukan dialog mengenai pelaksanaan perbaikan. Hasil dialog ini menjadi bahan refleksi bagi penulis. Penampilan aktivitas perbaikan yang telah baik dipertahankan dan yang belum baik ditingkatkan pada siklus berikutnya.
Pada siklus I, penampilan aktivitas perbaikan yang telah baik meliputi :
1. Menggambar suasana pagi hari, nilai 4.
2. Menggambar matahari, nilai 4.
3. Menggambar suasana siang hari, nilai 4.
4. Menggambar suasana di sawah, nilai 4.
5. Menggambar Apel, nilai 4.

Sedangkan aktivitas yang menjadi pusat perbaikan pada siklus II adalah:
1. Menggambar bunga matahari, nilai 4.
2. Menggambar roti donat, nilai 4.
3. Menggambar pohon cemara, nilai 4.
4. Menggambar televisi, nilai 4.
5. Menggambar suasana di Sawah, nilai 5.

Pada akhir siklus II, ditemukan pelaksanaan aktivitas-aktivitas telah berjalan dengan baik, dengan nilai rata-rata 4,2 (dalam skala1-5). Oleh karena itu perbaikan pembelajaran dianggap selesai.


BAB IV
HASIL DAN PEMBAHASAN


Penulis telah melakukan perbaikan pembelajaran sebanyak dua siklus selanjutnya disampaikan hasil perbaikan pada masing-masing siklus yang akan mencakup penilaian penampilan perbaikan pembelajaran dan hasil belajar anak.

A. Deskripsi Per Siklus
1. Siklus I
Secara umum dapat dikatakan bahwa pelaksanaan perbaikan pembelajaran berjalan dengan baik, dengan nilai rata-rata 4 (dalam skala 1-5) dan prestasi belajar siswa baik dengan nilai rata-rata 8 pada SKH1, nilai rata-rata 8,2 pada SKH 2, nilai rata-rata 8 pada SKH 3, nilai rata-rata 8,1 pada SKH 4, dan nilai rata-rata 8,2 pada SKH 5.
a. Hasil Pengolahan Data
Pada SKH 1 guru mengatakan kepada anak-anak bahwa hari ini akan menggambar. Anak-anak diminta mengikuti guru ke halaman TK, kemudian anak-anak mengamati suasana pagi hari disekitar lingkungan TK. Dilanjutkan dengan kegiatan menggambar suasana pagi hari. Kegiatan menggambar dilaksanakan di halaman TK. Selama kegiatan guru menunggui dan mengamati kegiatan anak.
Pada SKH 2 guru mengatakan kepada anak-anak bahwa hari ini akan menggambar matahari. Anak-anak diminta mengikuti guru ke halaman TK, kemudian anak-anak melihat ke langit dan melihat matahari sebentar. Dilanjutkan dengan kegiatan menggambar matahari. Kegiatan menggambar dilaksanakan di halaman TK. Selama kegiatan guru menunggui dan mengamati kegiatan anak.
Pada SKH 3 guru mengatakan kepada anak-anak bahwa hari ini akan menggambar. Anak-anak diminta mengikuti guru ke pasar, kemudian anak-anak mengamati suasana siang hari disekitar pasar. Dilanjutkan dengan kegiatan menggambar suasana siang hari. Kegiatan menggambar dilaksanakan di dekat pasar. Selama kegiatan guru menunggui dan mengamati kegiatan anak.
Pada SKH 4 guru mengatakan kepada anak-anak bahwa hari ini akan menggambar suasana di sawah. Anak-anak diminta mengikuti guru ke sawah di depan TK, kemudian anak-anak mengamati suasana di sawah. Dilanjutkan dengan kegiatan menggambar suasana di sawah. Kegiatan menggambar dilaksanakan di dekat sawah. Selama kegiatan guru menunggui dan mengamati kegiatan anak.
Pada SKH 5 guru mengatakan kepada anak-anak bahwa hari ini akan menggambar buah apel. Guru memperlihatkan 2 buah apel, kemudian anak-anak mengamati 2 buah apel tersebut. Dilanjutkan dengan kegiatan menggambar buah apel. Kegiatan menggambar dilaksanakan di kelas. Selama kegiatan guru menunggui dan mengamati kegiatan anak.
Di bawah ini kualitas pelaksanaaan aktivitas perbaikan pembelajaran menggambar dengan pendekatan contextual learning pada siklus I di kelompok B TK Melati.

Tabel 1
Prestasi Belajar Anak Dalam Menggambar Dengan Pendekatan Contextual Learning
No. Variabel
( Aktivitas – aktivitas Perbaikan Pembelajaran ) Nilai
1 2 3 4 5
1. Menggambar suasana pagi hari V
2. Menggambar matahari V
3. Menggambar suasana siang hari V
4. Menggambar suasana di sawah V
5. Mengambar buah apel V
Jumlah 5
Nilai rata - rata 4

Keterangan :
1 = kurang sekali
2 = kurang
3 = cukup
4 = baik
5 = baik sekali

Hasil belajar anak dalam perbaikan pembelajaran menggambar di kelompok B TK Melati Desa Kenconorejo Kecamatan Tulis Kabupaten Batang siklus I dicantumkan di bawah ini. Hasil belajar anak dalam Siklus I SKH 1 dicantumkan dalam Tabel 2.
Tabel 2
Hasil perbaikan pembelajaran menggambar siklus 1 SKH 1

X f fX
9 2 19
8 10 80
7 2 14
6 0 0
8

Hasil belajar anak dalam Siklus I SKH 2 dicantumkan dalam Tabel 3.
Tabel 3
Hasil perbaikan pembelajaran menggambar siklus 1 SKH 2

X f fX
9 3 27
8 10 80
7 1 7
6 0 0
8,1
Hasil belajar anak dalam Siklus I SKH 3 dicantumkan dalam Tabel 4.
Tabel 4
Hasil perbaikan pembelajaran menggambar siklus 1 SKH 3

X f fX
9 2 18
8 10 80
7 2 14
6 0 0
8

Hasil belajar anak dalam Siklus I SKH 4 dicantumkan dalam Tabel 5.

Tabel 5
Hasil perbaikan pembelajaran menggambar siklus 1 SKH 4


X f fX
9 2 18
8 11 88
7 1 7
6 0 0
8,1

Hasil belajar anak dalam Siklus I SKH 5 dicantumkan dalam Tabel 6.




Tabel 6
Hasil perbaikan pembelajaran menggambar siklus 1 SKH 5

X f fX
9 4 36
8 9 72
7 1 7
6 0 0
8,2

Dari hasil belajar anak dalam Tabel 2-6 diketahui rata-rata nilai anak (8+8,1+8+8,1+8,2):5 = 40.4:5=8,08. nilai ini menunjukkan bahwa perbaikan pembelajaran berhasil menghantarkan anak pada prestasi baik.

b. Deskripsi Temuan
Pelaksanaan tiap-tiap aktivitas perbaikan pembelajaran yang menjadi pusat perhatian dalam observasi dapat dideskripsikan sebagaimana di bawah ini :
1. Menggambar suasana pagi hari
Anak-anak dapat mengambarkan suasana pagi yang ada disekitar TK ke dalam kertas. Kemampuan anak baik nilai rata-rata kelas 8, anak dapat menggambar sekaligus mewarnai gambar sesuai dengan keinginan. Anak mampu menuangkan suasana pagi hari ke dalam kertas gambar. Gambar anak-anak bagus, variatif, dan ekspresif.
2. Menggambar matahari
Dalam SKH 2 ini nilai rata-rata kelas 8,1 dalam menggambar matahari. Gambar matahari sangat variatif ada yang memberi warna merah, kuning, dan putih. Ada yang besar dan kecil ada pula yang menggambar 2 matahari.
3. Menggambar suasana siang hari
Anak-anak dapat mengambar suasana siang hari yang ada disekitar pasar ke dalam kertas. Kemampuan anak baik nilai rata-rata kelas 8, anak dapat menggambar sekaligus mewarnai gambar sesuai dengan keinginan anak. Anak mampu menuangkan suasana siang di pasar sesuai dengan keinginan anak. Gambar anak-anak bagus, variatif, dan ekspresif.
4. Menggambar suasana di sawah
Anak-anak dapat mengambar suasana di sawah yang ada di depan TK ke dalam kertas. Kemampuan anak baik nilai rata-rata kelas 8,1 dan anak dapat menggambar sekaligus mewarnai gambar sesuai dengan keinginan anak. Gambar anak-anak bagus, variatif, dan ekspresif.
5. Menggambar buah apel
Dalam menggambar buah apel anak-anak lebih variatif. Kreatifitas anak-anak benar-benar muncul, mereka menggambar bermacam-macam apel dari 2 buah apel yang dilihat oleh anak-anak. Ada apel merah, apel hijau, dan penggabungan dari dua apel. Kemampuan menggambar anak pada kegiatan ini baik nilai rata-rata anak 8,2.

2. Siklus II
Secara umum dapat dikatakan bahwa pelaksanaan perbaikan pembelajaran berjalan dengan baik, dengan nilai rata-rata 4,2 (dalam skala 1-5) dan prestasi belajar siswa baik dengan nilai rata-rata 8,2 pada SKH 1, nilai rata-rata 8,2 pada SKH 2, nilai rata-rata 8,2 pada SKH 3, nilai rata-rata 8,3 pada SKH 4, dan nilai rata-rata 8,4 pada SKH 5.
a. Hasil Pengolahan Data
Pada SKH 1 guru mengatakan kepada anak-anak bahwa hari ini akan menggambar bunga matahari. Anak-anak diminta mengikuti guru ke halaman rumah Pak Tarto, kemudian anak-anak mengamati bunga matahari di halaman rumah Pak Tarto. Dilanjutkan dengan kegiatan menggambar bunga tersebut. Kegiatan menggambar dilaksanakan di halaman rumah. Selama kegiatan guru menunggui dan mengamati kegiatan anak.
Pada SKH 2 guru mengatakan kepada anak-anak bahwa hari ini akan menggambar donat. Guru memperlihatkan donat dan anak-anak mengamati bentuk donat tersebut. Dilanjutkan dengan kegiatan menggambar donat. Kegiatan menggambar dilaksanakan di kelas. Selama kegiatan guru menunggui dan mengamati kegiatan anak.
Pada SKH 3 guru mengatakan kepada anak-anak bahwa hari ini akan menggambar pohon cemara. Anak-anak diminta mengikuti guru ke kebun Pak Kardi, kemudian anak-anak mengamati pohon cemara. Dilanjutkan dengan kegiatan menggambar pohon cemara. Kegiatan menggambar dilaksanakan di kebun. Selama kegiatan guru menunggui dan mengamati kegiatan anak.
Pada SKH 4 guru mengatakan kepada anak-anak bahwa hari ini akan menggambar televisi. Anak-anak diminta mengikuti guru ke rumah Bu Wati, kemudian anak-anak mengamati televisi. Dilanjutkan dengan kegiatan menggambar televisi. Kegiatan menggambar dilaksanakan di ruang tengah rumah Bu Wati. Selama kegiatan guru menunggui dan mengamati kegiatan anak.
Pada SKH 5 guru mengatakan kepada anak-anak bahwa hari ini akan menggambar suasana di sawah. Guru mengajak anak ke sawah. Dilanjutkan dengan kegiatan menggambar suasana di sawah. Kegiatan menggambar dilaksanakan di dekat sawah. Selama kegiatan guru menunggui dan mengamati kegiatan anak.
Di bawah ini kualitas pelaksanaaan aktivitas perbaikan pembelajaran menggambar dengan pendekatan contexstual learning pada siklus II di kelompok B TK Melati.





Tabel 7
Prestasi Belajar Anak Dalam Menggambar Dengan Pendekatan Contextual Learning

No. Variabel
( Aktivitas – aktivitas Perbaikan Pembelajaran ) Nilai
1 2 3 4 5
1. Menggambar bunga matahari V
2. Menggambar roti donat V
3. Menggambar pohon cemara V
4. Menggambar televisi V
5. Mengambar suasana di sawah V
Jumlah 4 1
Nilai rata - rata 4,2

Keterangan :
1 = kurang sekali
2 = kurang
3 = cukup
4 = baik
5 = baik sekali

Hasil belajar anak dalam perbaikan pembelajaran menggambar di kelompok B TK Melati Desa Kenconorejo Kecamatan Tulis Kabupaten Batang siklus 2 dicantumkan di bawah ini. Hasil belajar anak dalam Siklus 2 SKH 1 dicantumkan dalam Tabel 8.


Tabel 8
Hasil perbaikan pembelajaran menggambar siklus 2 SKH 1

X f fX
9 4 36
8 9 72
7 1 7
6 0 0
8,2

Hasil belajar anak dalam Siklus 2 SKH 2 dicantumkan dalam Tabel 9.
Tabel 9
Hasil perbaikan pembelajaran menggambar siklus 2 SKH 2

X f fX
9 4 36
8 9 72
7 1 7
6 0 0
8,2

Hasil belajar anak dalam Siklus 2 SKH 3 dicantumkan dalam Tabel 10.



Tabel 10
Hasil perbaikan pembelajaran menggambar siklus 2 SKH 3

X f fX
9 4 36
8 9 72
7 1 7
6 0 0
8,2

Hasil belajar anak dalam Siklus 2 SKH 4 dicantumkan dalam Tabel 11.

Tabel 11
Hasil perbaikan pembelajaran menggambar siklus 2 SKH 4

X f fX
9 4 36
8 10 80
7 0 0
6 0 0
8,3

Hasil belajar anak dalam Siklus 2 SKH 5 dicantumkan dalam Tabel 12.


Tabel 12
Hasil perbaikan pembelajaran menggambar siklus 2 SKH 5

X f fX
9 5 45
8 9 72
7 0 0
6 0 0
8,4


Dari hasil belajar anak dalam Tabel 8-12 diketahui rata-rata nilai anak (8,2+8,2+8,2+8,3+8,2):5 = 41,3:5=8,26. nilai ini menunjukkan bahwa perbaikan pembelajaran berhasil menghantarkan anak pada prestasi baik.

b. Deskripsi Temuan
Pelaksanaan tiap-tiap aktivitas perbaikan pembelajaran yang menjadi pusat perhatian dalam observasi dapat dideskripsikan sebagaimana di bawah ini :
1. Menggambar bunga matahari
Anak-anak dapat mengambar bunga matahari ke dalam kertas. Kemampuan anak baik nilai rata-rata 8,2 dan anak dapat menggambar sekaligus mewarnai gambar sesuai dengan keinginan anak. Gambar anak-anak bagus, variatif, dan ekspresif.
2. Menggambar roti donat
Dalam SKH 2 ini rata-rata kelas 8,2 dalam menggambar donat. Gambar sangat variatif ada yang memberi warna merah, kuning, dan putih. Ada yang besar dan kecil ada pula yang menggambar 2 buah donat.
3. Menggambar suasana pohon cemara
Anak-anak dapat mengambar pohon cemara. Kemampuan anak baik nilai rata-rata kelas 8,2 dan anak dapat menggambar sekaligus mewarnai gambar sesuai dengan keinginan anak. Gambar anak-anak bagus, variatif, dan ekspresif.
4. Menggambar televisi
Anak-anak dapat mengambar televisi. Kemampuan anak baik nilai rata-rata kelas 8,3 dan anak dapat menggambar sekaligus mewarnai gambar sesuai dengan keinginan. Gambar anak-anak bagus, variatif, dan ekspresif.
5. Menggambar suasana di sawah
Dalam menggambar buah apel anak-anak lebih variatif. Kreatifitas anak-anak benar-benar muncul, mereka menggambar bermacam-macam kegiatan yang ada disawah. Kemampuan menggambar anak pada kegiatan ini baik nilai rata-rata anak 8,4.

B. Pembahasan Dari Setiap Siklus

Dari data kualitas pelaksanaan perbaikan pembelajaran dan hasil tugas anak yang ditemukan dalam penelitian di kelompok B TK Melati Desa Kenconorejo Kecamatan Tulis Kabupaten Batang, dapat dikatakan bahwa pelaksanaan perbaikan pembelajaran meningkat dan karena itu prestasi belajar anak juga meningkat. Pelaksanaan pembelajaran berjalan dengan baik, dengan nilai 4 (skala 1-5) pada siklus I dan meningkat lebih baik lagi dengan nilai 4,2 (skala 1-5) pada siklus II. Prestasi belajar anak meningkat dari kurang (nilai 5) sebelum perbaikan pembelajaran, menjadi baik (nilai 8,08) pada perbaikan siklus I dan lebih baik lagi (nilai 8,26) pada siklus II.
Tiap siklus dalam pelaksanaan perbaikan selalu menunjukkan hasil yang baik, di bawah ini grafik rata-rata nilai anak yang menunjukkan peningkatan kreatifitas anak dalam menggambar melalui pendekatan contexstual learning.



Gambar 1. Grafik peningkatan kreativitas anak dalam menggambar

Dengan memberikan pengalaman secara langsung kepada anak dengan mengenalkan konteks asli dari suatu benda, anak-anak membangun sendiri dunianya. Guru bukan merupakan sumber utama pengetahuan namun sebagai fasilitator dalam proses belajar (Depdiknas, 2006).


BAB. V
KESIMPULAN DAN SARAN


A. Kesimpulan

Dari hasil-hasil penelitian yang dibeberkan di muka, dapat disimpulkan bahwa perbaikan pembelajaran menggambar dengan pendekatan contextual learning di kelompok B TK Melati Desa Kenconorejo Kecamatan Tulis Kabupaten Batang berjalan dengan baik dan karenanya kreativitas anak dalam menggambar meningkat. Secara rinci :
1. Pelaksanaan perbaikan pembelajaran berjalan dengan baik, dengan nilai 4 (dalam skala 1-5) pada siklus I, meningkat menjadi lebih baik lagi dengan nilai 4,2 (dalam skala 1-5) pada siklus II.
2. Prestasi belajar anak meningkat dari kurang (nilai 5) sebelum perbaikan pembelajaran, menjadi baik (nilai 8,08) pada perbaikan siklus I dan lebih baik lagi (nilai 8,26) pada siklus II.
3. Prestasi belajar anak meningkat melalui aktivitas-aktivitas menggambar : 1) suasana pagi hari, matahari, 2) suasana siang hari, 3) suasana sawah, 4) apel, 5) bunga matahari, 6) roti donat, 7) pohon cemara, 8) televisi, dan 9) suasana di sawah.

B. Saran

Bertolak dari hasil-hasil penelitian yang diperoleh, penulis menyampaikan saran kepada rekan-rekan guru. Dalam pembelajaran menggambar supaya kreativitas anak baik, guru hendaknya :
1. Mengajak anak melihat bentuk asli dari benda yang akan digambar.
2. Mengajak anak untuk mengamati bentuk yang akan digambar dengan seksama dan teliti.
3. Berikan kebebasan kepada anak dalam menggambar dan memilih warna.
4. Bawa anak keluar dari kelas dan biarkan mereka menggambar di tempat terbuka.
5. Bebaskan anak memilih bentuk gambar walaupun guru telah menentukan tema gambar.

Disamping itu, karena terbukti penelitian tindakan kelas (PTK) dapat meningkatkan kreativitas menggambar anak, penulis menyarankan rekan-rekan guru mempelajari dan menerapkan PTK di kelasnya masing-masing. Pemahaman PTK ini dapat ditempuh melalui pertemuan KKG (Kelompok Kerja Guru).


DAFTAR PUSTAKA


Departemen Pendidikan Nasional. 2006. Kooperativ learning dan contextual learning dalam pembelajaran di Sekolah Dasar dan Menengah. Jakarta : Pengarang.
Derektorat Jenderal Pendidikan Dasar Dan Menengah. 2006. Standar Kompetensi Taman Kanak-Kanak Dan Raudlatul Athfal. Jakarta : Departemen Pendidikan Nasional.
Pamadi, Hajar dan Sukardi S, Evan. 2008. Seni Keterampilan Anak. Jakarta : UT Press.
Rachmadiarti. (2002). Pendekatan kontekstual dalam Pembelajaran Di Kelas. Jakarta : Departemen Pendidikan Nasional.
Santoso, Tanadi. (2009). Seni Dan Kreativitas Manusia Tiada Batas : Jakarta : Duta press.

Websites:
http://www.wikipidia.indonesia/kreativitas.shtml, Pengertian Kreativitas.

Sabtu, 27 Maret 2010

contoh PTK





Judul : Upaya meningkatkan kemampuan anak mengenal bentuk-bentuk geometri melalui media Smart Box di anak didik kelompok A TK Melati Desa Kenconorejo Kecamatan Tulis Kabupaten Batang

BAB I
PENDAHULUAN


A. Latar Belakang

Di Taman Kanak–Kanak pada Kelompok B sudah dikenalkan bentuk–bentuk geometri. Di sini guru dituntut untuk dapat menjelaskan secara benar mengenai bentuk geometri kepada anak sehingga anak memahami betul bentuk-bentuk geometri. Tapi tidak semua guru mempunyai kemampuan untuk menjelaskan pembelajaran tersebut secara tepat kepada anak sehingga kebanyakan anak tidak tertarik dan tidak memahami penjelasan dari guru. Hal serupa juga terjadi di TK Melati Kelompok B. Anak-anak kurang memahami bentuk geometri dan sering menyebut berbagai bentuk geometri dengan nama lain. Kurangnya media di TK Melati untuk pembelajaran juga memperburuk keadan pembelajaran.

Selain belajar dengan guru anak dapat memanfaatkan alat peraga dan media sebagai sumber belajar. Namun tidak semua Taman Kanak–Kanak mempunyai media dan alat peraga yang dapat digunakan dalam tiap kegiatan belajar mengajar hal ini dikarenakan adanya perbedaan tingkat kemampuan keuangan di Taman Kanak-Kanak. Di sinilah guru diminta untuk lebih kreatif dan terampil memanfaatkan berbagai barang dan benda yang ada di sekitar lingkungan menjadi sumber belajar yang menarik bagi anak.

Para tokoh konstruktivis seperti Piaget dan Lev Vigotsky meyakini bahwa pembelajaran terjadi pada anak saat anak memahami dunia sekeliling mereka. Pembelajaran menjadi proses interaktif yang melibatkan teman sebaya anak, orang dewasa, dan lingkungan. Anak membangun pemahaman mereka sendiri terhadap dunia. Mereka memahami apa yang terjadi disekeliling mereka dengan menyitentis pengalaman–pengalaman baru dengan berbagai hal yang telah mereka pahami. Menurut paham konstruktivisme anak bukanlah individu yang bersifat pasif yang hanya menerima pengetahuannya dari orang lain. Anak adalah makhluk belajar yang aktif dan dapat mengkreasi/mencipta serta membangun pengetahuannya sendiri (Badru Zaman, 2008).

Untuk itu perlu diciptakan media pembelajaran inovatif, menarik, ramah lingkungan, dan murah. Smart Box merupakan media pembelajaran untuk mengenalkan kepada anak mengenai bentuk–bentuk geometri. Smart Box dibuat dari bahan kardus bekas dan beberapa bahan lain yang ramah lingkungan. Melalui media ini anak dapat belajar dan bereksplorasi serta menemukan pengetahuan mereka tentang bentuk–bentuk geometri. Media ini dipandang perlu untuk menjawab kesulitan guru tentang media yang tepat, menarik, dan murah yang dapat digunakan untuk pembelajaran geometri di Taman Kanak – Kanak.

B . Rumusan Masalah

Dari latar belakang di atas permasalahan dalam penelitian ini adalah “Apakah Smart Box dapat digunakan untuk meningkatkan kemampuan anak dalam mengenal bentuk–bentuk geometri di anak didik Kelompok B Taman Kanak-Kanak Melati Desa Kenconorejo Kecamatan Tulis Kabupaten Batang ?”.

C. Tujuan

Tujuan penelitian tindakan kelas ini adalah untuk mengetahui apakah media Smart Box dapat digunakan untuk meningkatkan kemampuan anak dalam mengenal bentuk–bentuk geometri di anak didik Kelompok B Taman Kanak–Kanak Melati Desa Kenconorejo Kecamatan Tulis Kabupaten Batang

D. Manfaat

a. Bagi Anak
- Membantu dan mendukung proses pembelajaran anak Taman Kanak–Kanak agar lebih baik, menarik, dan jelas menerima pembelajaran bentuk–bentuk geometri.
- Mengembangkan seluruh aspek perkembangan anak.
- Memberi kesempatan pada anak Taman Kanak–Kanak untuk memperoleh pengetahuan baru dan memperkaya pengalamannya dengan berbagai alat dan media baru.

b. Bagi Guru
- Guru lebih kreatif dan inovatif dalam membuat alat peraga dan media pembelajaran yang baik dan tepat bagi anak Taman Kanak-Kanak.

c. Bagi Lembaga
- Menambah koleksi media pembelajaran bentuk-bentuk geometri pada Taman Kanak-Kanak.

Judul : Upaya meningkatkan kemampuan berbahasa anak melalui permainan detektif huruf di anak didik kelompok B TK Melati Desa Kenconorejo Kecamatan Tulis Kabupaten Batang

BAB I
PENDAHULUAN


A. Latar Belakang
Anak usia 0-6 tahun, ditinjau dari ilmu psikologi perkembangan baru dapat memahami hal-hal yang konkrit. Anak masih kesulitan mempelajari hal-hal yang bersifat simbolik apalagi bersifat abstrak. Anak yang usianya masih dalam rentang 0-6 tahun, masih berada dalam dunia bermain sehingga di TK sangat tidak tepat jika harus memaksakan mempelajari membaca dalam suatu rangkaian huruf. Namun demikian, mengenal alphabel dengan cara bermain dan menghubungkannya dengan benda konkrit dapat saja dilakukan.
Pembelajaran di TK harus disesuaikan dengan tingkat perkembangan anak yang berpijak pada tiga dimensi utama yaitu patut menurut umur, patut secara sosial dan budaya, dan patut secara individu (Siti Aisyah dkk, 2007).
Beberapa tahun belakangan ini untuk masuk SD anak harus melalui tes membaca, menulis, dan berhitung. Meskipun tes semacam ini dilarang oleh Dinas Pendidikan namun banyak SD yang tidak mengindahkan larangan tersebut. Melihat hal ini masyarakat yang menyekolahkan putera dan puterinya di TK menaruh harapan besar supaya anak mereka setelah selesai dari TK mempunyai kemampuan yang baik dalam membaca, menulis, dan berhitung.
Untuk TK sendiri kemampuan membaca bukanlah faktor untuk menentukan kelulusan anak. Namun kebanyakan orang tua berharap anak mereka yang bersekolah di TK memperoleh pengetahuan tersebut. TK sebagai suatu lembaga pendidikan harus mampu mengubah pola pikir masyarakat sehingga tuntutan-tuntutan yang tidak sesuai dengan tingkat perkembangan anak tidak masuk dalam pembelajaran di TK.
Kemampuan anak di TK Melati kelompok B dalam pembelajaran berbahasa masih kurang. Anak belum lancar bercerita dan belum hafal huruf meskipun dalam menulis dan membuat berbagai coretan kemampuan mereka baik. Konsentrasi anak dalam mendengarkan penjelasan dari guru juga kurang sehingga seringkali dalam menjelaskan sesuatu guru perlu berulang-ulang untuk memberi penjelasan kepada anak.
Untuk itu saya mempunyai solusi menggunakan permainan Detektif Huruf sebagai alat bagi anak untuk belajar berbahasa karena dunia anak adalah dunia bermain dan banyak berbagai pembelajaran disampaikan melalui permainan. Penelitian ini dilakukan untuk mengatasi masalah di atas dengan mempertimbangkan kemungkinan-kemungkinan yang dapat dikembangkan dari potensi anak melalui peningkatan kemampuan berbahasa dengan memberikan stimulus berupa benda-benda konkrit pada anak usia TK tanpa harus menjadikan anak tertekan dan merasa tidak nyaman.


B. Rumusan Masalah
Dari latar belakang di atas permasalahan dalam penelitian ini adalah “Apakah keterampilan berbahasa dapat ditingkatkan melalui permainan Detektif Huruf di anak didik Kelompok B TK Melati Desa Kenconorejo Kecamatan Tulis Kabupaten Batang?”.

C. Tujuan
Tujuan dari Penelitian Tindakan Kelas ini adalah untuk mengetahui apakah keterampilan berbahasa dapat ditingkatkan melalui permainan Detektif Huruf di anak didik Kelompok B TK Melati Desa Kenconorejo Kecamatan Tulis Kabupaten Batang.

D. Manfaat
a Bagi anak
- Kosakata anak terhadap berbagai benda bertambah.
- Anak dapat meningkatkan kemampuan bercerita sambil bermain.
- Anak lebih siap untuk menerima pembelajaran membaca pada tingkat lanjut.
b Bagi guru
- Guru dapat meningkatkan kemampuan profesionalnya dalam memecahkan masalah.
- Menambah pengalaman guru dalam menyelesaikan masalah pembelajaran di TK.
c Bagi lembaga
- TK mempunyai cara baru dalam melaksanakan pembelajaran berbahasa.
- Menambah bahan pustaka di TK.

........................................................................
Untuk jelasnya posting komentar atau kirim email ke Ifanprasetiyo@yahoo.co.id